MANUSIA DAN LINGKUNGAN
A. HAKIKAT DAN MAKNA LINGKUNGAN BAGI MANUSIA
Manusia hidup pasti mempunyai hubungan dengan lingkungan dengan lingkungan
hidupnya. Pada mulanya, manusia mencoba mengenal lingkungan hidupnya, kemudian barulah
manusia berusaha menyesuaikan dirinya. Lebih dari itu, manusia telah ebrusaha pula mengubah
lingkungan hidupnya demi kebutuhan dan kesejahteraan. Dari sinilah lahir peradaban – istilah Tonynbee – sebagai akibat dari kemampuan manusia mengatasi lingkungan agar lingkungan
mendukung kehidupannya.
Lingkungan adalah suatu mendia di mana makhluk hidup tinggal, mencari, dan memiliki
karakter serta fungsi yang khas yang mana terkait secara timbal balik dengan keberadaan
makhluk hidup yang menempatinya, terutama manusia yang memiliki peranan yang lebih
kompleks dan riil (Elly M. Setiadi, 2006). Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan
semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk di dalamnya manusia dan
perilakunya.
Lingkungan hidup tidak bisa dipisahkan dari ekosistem atau sistem ekologi. Ekosistem
adalah satuan kehidupan yang terdiri atas suatu komunitas makhluk hidup (dari berbagai jenis)
dengan berbagai benda mati yang membentuk suatu sistem. Manusia adalah bagian dari
ekosistem.
Komponen lingkungan terdiri dari faktor abiotik (tanah, air, udara, cauca, suhu) dan faktor
biotik (tumbuhan, hewan, dan manusia). Lingkungan bisa terdiri atas lingkungan alam dan
lingkungan buatan. Lingkungan alam adalah keadaan yang diciptakan Tuhan untuk manusia.
Lingkungan alam terbentuk karena kejadian alam. Jenis lingkungan alam antara lain air, tanah,
pohon, udara, sngai dll. Lingkungan buatandibuat oleh manusia. Misalnya jembatan, jalan,
bangunan rumah, taman kota, dll.
Lingkungan sosial adalah wilayah tempat ebrlangsungnya berbagai kegiatan, yaitu interaksi
sosial antara berbagai kelompok beserta pranatanya dengan simbol dan nilai, serta etrkait dengan
ekosistem (sebagai komponen lingkungan alam) dan tata ruang atau peruntukan ruang (sebagai
bagian dari lingkungan binaan/buatan)
Arti penting lingkungan bagi manusia adalah sebagai berikut.
1. Lingkungan merupakan tempat hidup manusia. Manusia hidup, berada, tumbuh, dan
berkembang di atas bumi sebagai lingkungan
2. Lingkungan memberi sumber-sumber penghidupan manusia
3. Lingkungan memengaruhi sifat, karakter, dan perilaku manusia yang mendiaminya.
4. Lingkungan memberi tantangan bagi kemajuan peradaban manusia
5. Manusia memperbaiki, mengubah, bahkan menciptakan lingkungan untuk kebutuhan
dan kebahagiaan hidup.
Hari Lingkungan Hidup Sedunia diperingati setiap tgl 5 Juni. Peringatan Hari Lingkungan
Hidup Sedunia dimaksudkan untuk menggugah kepedulian manusia dan masyarakat pada
lingkungan yang cenderung semakin rusak
Hari Lingkungan Hidup Sedunia pertama kali dicetuskan pada tahun 1972 sebagai
rangkaian kegiatan lingkungan dari 2 tahun sebelumnya ketika seorang senator Amerika Serikat,
Gaylord Nelson menyaksikan betapa kotor dan cemarnya bumi oleh ulah manusia.
Pengelolaan lingkungan hidup adalah upaya untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup
yang meliputi kebijaksaan penataan, pemanfaatan, pengembangan, pemeliharaan, pemulihan
pengawasan, dan pengendalian lingkungan hidup.
Kesempatan berperan serta itu dapat dilakukan melalui cara sbb.
1. Meningkatkan kemandirian, keberdayaan masyarakat, dan kemitraan.
2. Menumbuhkembangkan kemampuan dan kepeloporan masyarakat
3. Menumbuhkan ketanggapsegeraan masyarakat untuk melakukan pengawasan sosial
4. Memberikan saran dan pendapat
5. Menyampaikan informasi dan / atau menyampaikan laporan
B. KUALITAS LINGKUNGAN DAN PENDUDUK TERHADAP KESEJAHTERAAN
1. Hubungan lingkungan dengan kesejahteraan
Berdasarkan uraian sebelumnya, dapat diambil kesimpulan bahwa ada hubungan yang erat
antara lingkungan dengan manusia. Lingkungan memberikan makna atau arti penting bagi
manusia dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Lingkungan dapat memberikan sumber
kehidupan agar manusia dapat hidup sejahtera
Pengelolaan lingkungan hidup adalah upaya terpadu dalam pemanfaatan, penataan,
pemeliharaan, pengawasan, pengendalian, pemulihan, dan pengembangan lingkungan hidup.
Pengelolaan lingkungan hidup memiliki tujuan sebagai berikut.

a. mencapai kelestarian hubungan manusia dalam lingkungan hidup sebagai tujuan
membangun manusia seutuhnya
b. Mengendalikan pemanfaatan sumber daya secara bijaksana
c. Mewujudkan manusia sebagai pembina lingkungan hidup
d. Melaksanakan pembangunan berwawasan lingkungan untuk kepentingan generasi
sekarang dan yang akan datang
e. Melindungi negara terhadap dampak kegiatan di luar wilayah negara yang menyebabkan
kerusakan dan pencemaran lingkungan
Terdapat nilai ekonomi, nilai mental spiritual, nilai ilmiah, dan nilai budaya dari
lingkungan. Nilai ekonomi yaitu emnambah penghasilan dari hasil alam, menambah devisa,
memperluas lapangan kerja, dll. Nilai mental spiritual yaitu lingkungan bisa menambah rasa
estetika, rasa keagungan dan mendekatkan diri kepada Tuhan. Nilai ilmiah, yaitu lingkungan bisa
dijadikan objek penelitian, pengembangan sains, botani, proteksi tanaman, budi daya tanaman,
dan penelitian ekologi. Nilai budaya adalah bahwa lingkungan yang khas akan memberi
kebanggaan tersendiri bagi warganya.
UU NO 23 tahun 1997 tentang Pengeolaan Lingkungan Hidup yang mengatur hak,
kewajiban, dan peran warga negara perihal pengelolaan ini. Hak, kewajiban dan peran itu sbb.
a. setiap orang mempunyai hak yang sama atas lingkungan hidup yang baik dan sehat
b. setiap orang emmpunyai hak atas informasi lingkungan hidup yang berkaitan dengan
peran dalam pengelolaan lingkungan hidup. Setiap orang mempunyai hak untuk
berperan dalam rangka pengelolaan lingkungan hidup sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku
c. Setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup serta
mencegah dan emnanggulangi pencemaran dan perusakan lingkungan hidup
d. Setiap orang yang emlakukan usaha dan atau kegiatan berkewajiban memberikan
informasi yang benar dan akurat mengenai pengelolaan lingkungan hidup
e. Masyarakat mempunyai kesempatan yang sama dan seluas-luasnya untuk berperan
dalam pengelolaan lingkungan hidup
2. Hubungan penduduk dan lingkungan dan kesejahteraan
Penduduk pada dasarnya adalah orang-orang yang tinggal di suatu tempat yang secara
bersama-sama menyelenggarakan ekhidupannya. Penduduk negara adalah orang-orang yang bertempat tinggal di suatu wilayah negara, tunduk pada kekuasaan politik negara dan menjalani
kehidupannya di bawah tata aturan negara yang bersangkutan
Hal yang berkaitan dengan penduduk negara meliputi:
a. aspek kualitas penduduk mencakup tingkat pendidikan, keterampilan, etos kerja, dan
kepribadian
b. Aspek kuantitas penduduk yang emncakup jumlah penduduk, pertumbuhan, persebaran,
perataan,d an perimbangan penduduk di tiap wilayah negara (Winarno, 2007)
Beberapa problema lingkungan dewasa ini antara lain:
a. pencemaran (polusi) lingkungan yang mencakup pencemaran udara, air, tanah, dan
udara
b. Masalah kehutaan, seperti penggundulan hutan, pembalakan hutan dan kebakaran hutan
c. erosi dan banjir
d. tanah longsor, kekeringan, dan abrasi pantai
e. menipisnya lapisan ozon dan efek rumah kaca
f. penyakit yang disebabkan oleh lingkungan yang buruk seperti gatal-gatal, batuk, infeksi
saluran pernapasan, diare, dan tipes
Di Indonesia, berhasil diidentifikasikan berbagai kerusakan SDA dan lingkungan hidup
(RPJMN 2004 – 2009)
Beberapa masalah tersebut antara lain sbb:
a. terus menurunnya kondisi hutan indonesia
b. kerusakan DAS (daerah aliran sungai)
c. habitat ekosistem pesisir dan laut semakin rusak
d. citra pertambangan yang merusak lingkungan
e. tingginya ancaman terhadap keanekaragaman hayati
f. pencemaran air semakin meningkat
g. kualitas udara semakin menurun, khususnya kota-kota besar
Seiring dengan tidak tercukupnya kebutuhan pangan, maka akan muncul keterbelakngan
dan kemiskinan. Keterbelakangan dan kemiskinan ibaratnya adalah saudara kembar.
keterbelakangan dan kemiskinan merupakan wabah penyakit yang bisa melemahkan fisik dan
menatl manusia dan juga berpengaruh negartif terhadap lingkungan.